2 Jul 2009

Pria 19 Kali Taklukkan Puncak Everest

KATHMANDU - Sekali saja bisa menaklukkan puncak Everest sudah luar biasa. Namun seorang warga Nepal ini bisa sampai 19 kali mendaki puncak tertinggi di dunia itu.


"Super Sherpa" yang layak menjadi julukan bagi Apa Sherpa karena telah berhasil menaklukkan Puncak Everest untuk ke-19 kalinya kemarin.

Dia memecahkan rekor dunia yang telah dicetaknya tahun lalu. Dia mencapai puncak setinggi 8.850 meter itu melalui rute Southeast Ridge yang ditemukan Sir Edmund Hillary dari Selandia Baru dan Sherpa Tenzing Norgay pada 1953. "Dia mencapai puncak Everest pagi ini dan berada di sana sekira setengah jam," kata Jitendra Giri dari bidang pendakian Gunung Nepal.

Apa kemudian membentangkan spanduk bertuliskan, "Stop Climate Change, Let the Himalayas Live!" (Hentikan Perubahan Iklim, Biarkan Himalaya Hidup!) setelah mencapai puncak. Giri menambahkan, Apa dalam kondisi baik-baik saja dan sedang dalam perjalanan kembali ke base camp.

"Kita sangat senang dan bergembira atas pencapaian yang telah diraih Apa. Itu akan menjadi sorotan pada isu pemanasan global yang melanda Everest dan Himalaya," ujarnya. Para aktivis lingkungan mengatakan, gletser-gletser Himalaya menyusut cepat akibat perubahan iklim sehingga mengancam jutaan orang yang menggantungkan kebutuhan air mereka pada gletser-gletser Himalaya.

Lebih dari 3.000 orang telah mendaki Everest sejak 1953 melalui Nepal maupun Tibet. Dawa mengungkapkan, dengan dampak perubahan iklim, kini para pendaki mengalami kesulitan mendaki puncak Everest dari tahun ke tahun. "Salju-salju yang biasa menutupi dinding gunung semakin melelah," kata dia. Tim ekspedisi Apa juga mengumpulkan sampah-sampah yang ada di Everest.

"Kita membawa turun 5 ton sampah gunung, termasuk bekas pecahan helikopter, tenda yang rusak, kaleng, dan perlengkapan mendaki gunung," tandas Dawa. Apa pertama kali mencapai puncak Everest tahun 1990. Dia lahir di distrik Solukhumbhu, lokasi Gunung Everest, tetapi kini tinggal di Salt Lake City, Utah, Amerika Serikat. Dia berharap bisa menarik perhatian internasional terhadap efek perubahan iklim di pegunungan Himalaya.
Okezone

11 komentar:

Suara Petualang mengatakan...

wah....mudah2an Tuhan memberi aku kesempatan untuk bisa 1 detik saja berada di puncak everest....

Merry mengatakan...

gimana yah rasanya berada dipuncak everest???

RiP666 mengatakan...

wahh...kapan ya bisa kesitu,,apa aku sanggup mendaki kek gitu y??

merin mengatakan...

nice post,Bro...
macan kapan mo ke puncak everest?

indoneter mengatakan...

everest.....
huahahahahahahaha
puncak kenikmatan aja..

rian bowok mengatakan...

wow wow dan wow, saluuuut !!

Newsgila mengatakan...

hebat...
udah 19 kali masuk rekor dunia pula...
seorang pecinta alam sejati tidak hanya menaklukan alam
tapi dia juga berbakti bersihkan sampah gunung

Gila Naruto mengatakan...

Luar biasa
saya jadi ingat pilem vertikal limit kalo inget himalaya

tht Day mengatakan...

NICE posting bro.. orang serpa mang top mereka berlomba tuk bisa jadi porter everest terkuat. tuh film / novelnya "in to thin air" kisah tragis menggapai puncak everest kereen..

uguns mengatakan...

Wah kalau saya mah gak kuat tuh... Bisa manjat geh cuma ke gnteng rumah
salam kenal ya sob...

phsyco_izzy mengatakan...

pencapaian ryang luar biasa.....